Pages

Monday, 14 January 2013

Bapukung...adat orang banjar

Assalamualaikum
Saya Orang Banjar, Mak saya banjar dan Ayah saya pun Banjar jugak (alai), Tok nenek saya pun keturunan banjar jugak, kalau balik kampung, tak cakap bahasa banjar, tapi kalau Atuk(nenek) saya bersurah banjar memang pekat sangat gile la. Identiti orang banjar bila berjumpa sesama banjar mesti cakap, Kulaan (adik beradik, sedare mare), Kalau dekat malaysia ni masyarakat banjar paling ramai di Perak, Johor dan Selangor.  Saya berasal dari perak dan kawasan yang paling ramai diduduki adalah di Bagan Serai. Orang banjar suke makan ikan Wadi..hmmm nyum nyum..sedap giler taw. Makan kuih kalakatar...best ade isi kelapa mude...

 
Orang Banjar merupakan suku peribumi bagi sebahagian besar wilayah kalimantan selatan ,kecuali di Kabupaten. Mereka menggunakan bahasa banjar yang pada asasnya adalah bahasa Melayu. Nama Banjar diperolehi dari Kesultanan Banjarmasin atau dipendekkan menjadi Banjar, bertepatan dengan nama ibukota pada mula berdirinya.


Terdapat sekurang-kurangnya dua pendekatan yang cuba menerangkan mengenai asal usul orang Banjar. Pertama, pendekatan primordialisme yang dikemukakan oleh Alfani Daud. Kedua, pendekatan konstruktifis atau situasionalis yang pada mulanya dikemukakan oleh Idwar Saleh (1986), kemudian dikembangkan oleh Marko Mahin (2004).

Pendekatan primordialisme

Mengikut Alfani Daud (1997; 2004: 85) suku bangsa Banjar ialah penduduk asli sebahagian wilayah provinsi Kalimantan Selatan, iaitu selain kabupaten Kota Baru. Mereka itu diduga berintikan penduduk asal Sumatera atau daerah sekitarnya lebih dari seribu tahun yang lalu. Setelah berlalu masa yang lama sekali, dan setelah bercampur dengan penduduk yang lebih asli, yang biasanya dinamakan secara umum sebagai suku Dayak, dan dengan imigran yang datang kemudian, akhirnya terbentuklah setidak-tidaknya lima subsuku, iaitu:
  • Banjar Pahuluan
  • Banjar Batang Banyu
  • Banjar Kuala
  • Banjar Alai
  • Banjar Kaluak

 Guring – guring anakku guring
Guringakan dalam pukungan

Anakku nang bungas lagi bauntung

Hidup baiman mati baiman

Lirik di atas didendangkan manakala ibu-ibu masyarakat Banjar sedang menidurkan anak. Jika anaknya posisi berbaring lirik “pukungan“ dapat diganti dengan “ayunan“.
Yang lebih menarik adalah menidurkan anak ini sang ibu sambil bernyanyi dengan suara merdu berayun-ayun atau mendayu-dayu.
Isi lirik ini, puji-pujian pada anaknya yang ”bungas langkar ” dan doa agar anaknya kelak kuat imannya dalam agama sampai akhir hayatnya..... more



1 comment: